6 Hari Koma, Korban Kekerasan SMA Taruna Palembang Meninggal

19 total views, 3 views today

PALEMBANG I KSOL — WJ (14), siswa baru SMA Taruna Indonesia, Palembang menghembuskan napas terakhir di RS RK Charitas, Jumat (19/7) sekitar pukul 20.00 WIB. WJ merupakan korban yang diduga dianiaya saat masa orientasi siswa (MOS) di sekolah. WJ meninggal usai 6 hari dalam keadaan koma.

Kuasa hukum keluarga WJ, Filri Darta membenarkan hal tersebut. Saat ini pihak keluarga masih berada di rumah sakit untuk memutuskan langkah apa yang akan ditempuh selanjutnya.

BACO JUGO BERITA INI : USAI MOS MAUT, DINAS PENDIDIKAN EVALUASI IZIN SMA TARUNA

“Keluarga besar masih berembuk, bakal divisum atau langsung dibawa ke rumah duka untuk dimakamkan,” ujar Firli saat dikonfirmasi CNNIndonesia.com.

Firli mengatakan jika keluarga memutuskan untuk divisum, maka pihaknya akan melanjutkan proses hukum tersebut dan akan segera melaporkan secara resmi ke kepolisian.

Apabila tidak, keluarga akan langsung membawa jenazah ke rumah duka di Komplek Perumahan Sri Mas, Jalan Pertanahan, Kelurahan 16 Ulu, Kecamatan Seberang Ulu II, Palembang.

“Sekarang belum diputuskan, keluarga masih mendiskusikan jalan yang terbaik,” ujar Firli.

Sebelumnya diberitakan, WJ dilarikan ke RS Karya Asih Palembang selepas mengikuti gelaran MOS di SMA Taruna Indonesia Palembang oleh pihak sekolah, Sabtu (13/7).

Setelah diperiksa, WJ diharuskan menjalani operasi karena usus terbelit atau bocor. Selepas mengikuti operasi pada pukul 24.00, WJ dalam kondisi koma.

Sebelum melaksanakan operasi, WJ mengaku kepada orang tuanya bahwa dirinya mengalami kekerasan saat MOS tersebut. Bahkan WJ menanyakan kondisi DBJ (14), kawan seangkatannya yang akhirnya meninggal dengan kasus serupa. WJ pun dalam kondisi komanya seringkali meracau dan mengigau ‘ampun, ampun komandan’.

Keluarga bersama kuasa hukum sempat mendatangi Polresta Palembang untuk melaporkan peristiwa tersebut. Namun laporan keluarga baru sebatas lisan dan penyidik kepolisian menunggu WJ sadarkan diri untuk menindaklanjuti laporan tersebut.

“Memeriksa WJ kita harus tunggu yang bersangkutan sadar dulu. Kita sudah ketemu dengan keluarga WJ dan sudah kami sampaikan kalau ini juga sudah jadi perhatian kami. Kita tunggu WJ sadar sehingga bisa masuk mulai penyelidikan,” ujar Kasat Reskrim Polresta Palembang Yon Edi Winara.

TEKS : CNN INDONESIA I FOTO : TRIBUN





Leave a Reply

Your e-mail address will not be published. Required fields are marked *

Web development by oktopweb.com