Hendardi Kritik Keras Program Bela Negara Kemhan

10 total views, 3 views today

JAKARTA, KS

Direktur Setara Institute Hendardi mengkritik keras rencana Kementerian Pertahanan (Kemhan) yang akan menggelar program bela negara. Apalagi katanya akan merekrut 100 juta orang dalam 10 tahun.

“Rencana Kemenhan melakukan pendidikan bela negara untuk 100 juta orang dalam 10 tahun kedepan adalah gagasan irasional dan tidak kontekstual dengan kebutuhan berbangsa dan bernegara untuk meningkatkan kualitas berkewarganegaraan,” terang Hendardi, Selasa (13/10/2015).

BACA : Soal Bela Negara, JK: Kita Pelajari Konsepnya

Menurut Hendardi, selain secara finansial tidak akan mampu tercukupi oleh APBN, rencana itu juga keluar dari mandat konstitusi yang mendorong pendidikan bela negara diintegrasikan dalam setiap pendidikan warga.

“Pendidikan bela negara bukan sebuah proyek kementerian tetapi strategi pendidikan dalam sebuah sistem pendidikan nasional yang menghasilkan warga negara berkarakter dan memiliki semangat pembelaan terhadap negara dan bangsa,” urai dia.

Menurutnya, argumentasi gagasan itu juga absurd karena berbagai persoalan kebangsaan ini justru berakar pada sistem pendidikan yang belum mampu menciptakan warga negara yang paripurna. Juga minimnya teladan elit politik yang ingkar pada sumpah jabatan yang diucapkannya untuk membela negara-bangsa.

“Kebutuhan mutakhir bela negara bukanlah dengan menghimpun manusia untuk baris berbaris, tetapi meningkatkan competitive advantage warga negara untuk bangga menjadi Indonesia dan membela bangsanya dengan menjadi manusia berkualitas,” tutup dia. (slm/dra)

TEKS / FOTO : DETIK.COM





Leave a Reply

Your e-mail address will not be published. Required fields are marked *

Web development by oktopweb.com