Menyentuh Batas Benua Eropa & Amerika di Kedalaman 100 Meter

Foto: amusingplanet

barupost.com, TERLETAK di Danau Thingvallavatn di Thingvellir National Park, Islandia, Silfra merupakan bagian dari keretakan yang terjadi di kawasan Atlantik dan garis pemisah antara Benua Eropa serta Benua Amerika. Ini adalah celah besar yang pernah ada di permukaan Bumi, di mana lempeng benua bertemu dan memperlambat pelebaran sekitar dua sentimeter per tahunnya.

Visibilitas dan aksesibilitas yang luar biasa membuat Silfra kawasan menyelam yang cukup populer. Penyelam dan perenang snorkel dapat mengapung di antara lempeng tektonik Eurasia dan Amerika. Penyelam benar-benar akan merasakan dan menyentuh kedua benua tersebut pada saat yang sama. Visibilitas luar biasa berada di kedalaman hampir 100 meter.

Suhu di perairan ini cukup dingin, sekira -2 derajat sampai – 4 derajat Celsius sepanjang tahun. Air ini berasal dari penyulingan gletser Gunung Hofsjokull, berjalan di bawah tanah, kemudian muncul di Thingvellir National Park. Pemandangan di dalamnya hanyalah bongkahan bebatuan tanpa spesies hewan satupun. Inilah yang memungkinkan penyelam aman dari serangan ikan buas.

Meskipun banyak orang telah menyelami Silfra, sangat jarang yang berkelana jauh ke dalam gua sedalam 63 meter di dalamnya. Tak hanya dalam, jalur menuju gua cukup sempit dan dapat berisiko tinggi bagi para penyelam. Belum lagi kemungkinan bebatuan yang dapat runtuh kapan saja.

Kalangan scuba diver profesional telah membagi Silfra menjadi tiga, yakni Silfra hall, Silfra katedral, dan Silfra laguna. Yang terdalam jarang sekali diselami, juga tidak sampai ke dalam gua. Pemandangan paling menakjubkan berada di kedalaman 100 meter, yaitu Silfra Katedral, yang menampakkan pemandangan Silfra dari ujung ke ujung.





Leave a Reply

Your e-mail address will not be published. Required fields are marked *

Web development by oktopweb.com