Politisi PSI Minta Polemik Susu Kental Manis Diperhatikan


JAKARTA  I  KSOL  — Saat ini permasalahan gizi buruk di Indonesia tengah merebak di berbagai lapisan masyarakat terutama menengah ke bawah. Bukan hanya soal perekonomian keluarga menjadi dasar permasalahan, namun juga pemahaman mengenai pola makan dan konsumsi sehat masih minim.

Wakil Ketua Partai Solidaritas Indonesia, Isyana Bagus Oka mengatakan, salah satu tantangan di bidang kesehatan masyarakat yang dihadapi saat ini adalah bagaimana memberikan pemahaman kepada masyarakat. Kurangnya edukasi masyarakat terhadap makanan bergizi serta kebiasaan-kebiasaan yang sudah tertanam lama di masyarakat menjadi faktor pendukung permasalahan gizi di Indonesia.

“Kita tidak bisa menyalahkan ibu yang tidak teredukasi, tapi harus dilihat juga lingkungannya apakah suami atau keluarga membantu agar sang ibu dapat memberikan ASI yang cukup untuk anak. Jika ASI sang anak sudah tercukupi, seharusnya tidak diperlukan lagi tambahan susu kental manis untuk anak,” ujar politikus yang saat ini tengah hamil anak kedua ini, menanggapi polemik susu kental manis yang mencuat sejak setahun belakangan ini.


Ia mengatakan, masyarakat sudah terbiasa memberikan susu kental maniskepada anak dan bukan hal yang mudah untuk mengubah kebiasaan tersebut. Lebih lanjut, Isyana berharap agar orang-orang yang kompeten dalam isu ini mau memperjuangkan regulasi-regulasi yang dapat melindungi masyarakat.

“Agar peraturan-peraturan yang tidak tepat atau yang perlu dirubah menjadi perjuangan di parlemen dan untuk ini dibutuhkan orang-orang yang berkompeten dalam isu susu kental manis ini. DPR juga nantinya bisa mengawasi lembaga atau kementerian bila ada edukasinya yang belum menyentuh masyarakat. Kami mendorong semua kalangan yang peduli dan mengerti akan persoalan ini untuk masuk kedalam sistem dan bersama-sama melakukan perubahan,” ujar Isyana.

TEKS / FOTO : KSOL/PSI.ID




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *