Ajukan Gugatan ke PTUN, SK Pembubaran Belum Diterima

JAKARTA | KSOL — Kuasa Hukum Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) Yusril Ihza Mahendra menyesalkan kinerja Kementerian Hukum dan HAM yang dinilainya sangat lambat dalam menyerahkan Surat Keputusan Pencabutan Status Badan Hukum dan pembubaran HTI.

Padahal, Pemerintah mengumumkan pencabutan status badan hukum dan pembubaran tersebut pada 19 Juli 2017.

Namun, hingga Kamis (3/8/2017), SK tersebut belum diterima oleh pihak HTI.

Yusril mengaku, pihaknya telah berulang kali meminta kepada Direktur yang menangani masalah tersebut, di bawah Dirjen Administrasi Hukum Umum (AHU).

Namun, selalu dijawab belum ada perintah Dirjen untuk menyerahkan SK tersebut kepada HTI atau kuasa hukumnya. “Sementara Dirjen AHU Freddy Haris sudah lebih seminggu tidak bisa dihubungi melalui telepon,” kata Yusril dalam keterangan tertulisnya, Kamis (3/8/2017).

Yusril meminta Menkumham Yasonna Laoly agar segera memerintahkan Dirjen AHU menyerahkan SK Menkumham tentang pembubaran HTI tersebut.

“Masa sudah lebih dua minggu SK tidak dikirim juga. Padahal berdasar SK itulah kami akan menggugat Pemerintah RI ke Pengadilan Tata Usaha Negara,” ucap Yusril.

Yusril menegaskan bahwa pemerintah melalui Menko Polhukam Wiranto berulangkali mempersilahkan HTI untuk melawan pembubaran itu melalui pengadilan.

Namun, lambatnya Kemenkumham menyerahkan SK itu telah membuat HTI tertunda-tunda untuk melakukan perlawanan ke pengadilan.

Pencabutan status badan hukum HTI dilakukan sebagai tindaklanjut Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang Nomor 2 Tahun 2017 yang mengubah UU Nomor 17 Tahun 2013 tentang Organisasi Kemasyarakatan.

Pencabutan status badan hukum itu berdasarkan Surat Keputusan Menteri Hukum dan HAM Nomor AHU-30.AH.01.08 tahun 2017 tentang pencabutan Keputusan Menteri Hukum dan HAM nomor AHU-0028.60.10.2014 tentang pengesahan pendirian badan hukum perkumpulan HTI.

Perppu Ormas dibuat setelah pemerintah mengumumkan upaya pembubaran ormas HTI yang dianggap anti-Pancasila.

Selain menempuh jalur PTUN, HTI dan sejumlah ormas juga mengajukan uji materi Perppu Ormas ke Mahkamah Konstitusi.

TEKS : KOMPAS.COM




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *