Lahan Gambut Sumsel Seluas 170 Ribu Hektare akan Dipetakan

PALEMBANG  | KSOL — Provinsi Sumatra Selatan (Sumsel) menjadi daerah pertama di Indonesia yang melakukan pemetaan menyeluruh lahan gambut. Kepala Badan Restorasi Gambut (BRG) Nazir Foead menyatakan, pemerintah akan melakukan pemetaan menyeluruh lahan gambut di wilayah Sumsel.

“Pemetaan akan menggunakan teknologi canggih, terbaru, mudah dan murah. Pemetaan dilakukan secara lengkap serta detail hingga kedalaman tertentu dari lahan gambut,” kata Nazir saat diskusi mengenai survei pemetaan lahan gambut antara Pemerintah Provinsi Sumsel dan BRG yang didukung Pemerintah Norwegia, Rabu (19/10).

Hadir di acara itu Gubernur Sumsel Alex Noerdin dan Stig Traavik wakil dari Kedutaan Besar Norwegia. Nazir menjelaskan, pemetaan lahan gambut di seluruh Indonesia akan dilakukan di enam provinsi dan menjadi yang pertama adalah Provinsi Sumsel dengan lahan gambut seluas 170 ribu hektare.

Dengan pemetaan, BRG akan membuat suatu data digital dalam bentuk peta dan foto terkait restorasi lahan gambut yang bisa digunakan untuk mendukung kebijakan pemerintah terkait pengelolaan lahan gambut. “Ini akan menjadi dasar dari perencanaan restorasi, pertengahan November bisa selesai. Dan ini merupakan inisiasi pemetaan secara lengkap,” ujarnya.

Gubernur Sumsel Alex Noerdin mengatakan, dari 350 ribu hektare lahan gambut di Sumsel, separuhnya mengalami kerusakan. “Pemetaan sampai kedalaman tertentu, baru nanti direstorasi,” ujarnya.

TEKS : REPUBLIKA.CO.ID  | FOTO : MONGABAY.COM




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *