Penuh Penyesalan, Ini Ungkapan Permintaan Maaf dan Janji Ahok

JAKARTA  I  KSOL –– Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dengan penuh kerendahan hati akhirnya meminta maaf terkait pidatonya yang menyebut surat Al Maidah ayat 51 di Kepulauan Seribu. Dia berjanji tidak akan mengulangi hal serupa.

Permintaan maaf ini disampaikan Ahok di Gedung Balai Kota, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Senin (10/5/2016).

Ahok menyampaikan rasa penyesalannya itu kepada seluruh umat Islam sebelum bertolak ke Blitar untuk ‘nyekar’ ke makam Presiden Soekarno bersama Ketua Umum DPP PDIP Megawati Soekarnoputri.

Ahok menyatakan tidak ada niat untuk melukai hati umat Islam. Dia juga berjanji tidak akan membawa urusan agama sehingga membuat gaduh.

Permintaan maaf Ahok ini disambut baik, salah satunya oleh Politisi PPP Abraham Lunggana atau Haji Lulung yang berseberangan dengan Ahok. Lulung menghargai permintaan maaf Ahok kepada umat Islam.

Meskipun Ahok telah minta maaf, aduan-aduan Ormas ke kepolisian terus ditangani dengan penuh kehati-hatian. Masyarakat diimbau untuk tenang dan tidak perpancing membawa kasus ini ke ranah politik.

Berikut permintaan maaf Ahok:
Ahok meminta maaf terkait pidatonya yang menyebut surat Al Maidah ayat 51 di Kepulauan Seribu Maret 2016 lalu. Ahok menegaskan tidak ada niat untuk melecehkan agama Islam ataupun kitab suci Alquran.

“Yang pasti saya sampaikan kepada semua umat Islam, ataupun orang yang merasa tersinggung, saya sampaikan mohon maaf. Tidak ada maksud saya melecehkan agama Islam ataupun Alquran,” ujar Ahok di Balai Kita DKI, Jl Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Senin (10/10/2016).

Ahok menegaskan dirinya bukanlah seorang yang anti-Islam. Dia juga tidak ada niat untuk melecehkan ayat-ayat Alquran.

“Kalian bisa lihat suasana videonya seperti apa. tvOne dan semuanya juga ada di lokasi kok. Kok enggak ada TV yang menganggap itu sebuah pelecehan? Saya juga bukan anti-Islam. Saya dari kecil, kamu juga bisa lihat, bukan mau riya, sekolah-sekolah Islam kita bantu, izin sudah berapa banyak, termasuk KJP untuk madrasah, termasuk kita bangun masjid,” kata Ahok.

“Kamu bisa lihat tindak tanduk saya, ada enggak mau musuhin Islam? Ada enggak pengen melecehkan Alquran?” tambahnya.

Untuk itu, Ahok berharap agar pernyataan yang pernah dilontarkanya itu tidak lagi ‘diramaikan’. Dia sadar, polemik atas pernyataannya itu bisa mengganggu keharmonisan kehidupan berbangsa dan bernegara.

“Makanya saya minta maaf untuk kegaduhan ini, jangan sampai saya pikir komentar ini jangan diteruskan lagi, ini tentu mengganggu keharmonisan kehidupan berbangsa dan bernegara,” kata Ahok.

“Padahal tidak ada niat apapun, orang Pulau Seribu pun saat itu satupun tidak ada yang tersinggung. Niatnya itu waktu itu hanya ingin menunjukkan, sebetulnya, saya enggak mau orang yang punya tafsiran seperti itu terpaksa bingung, dapat bantuan kok enggak milih saya. Makanya saya mengerti sekali ini memang urusan pribadi, tafsiran pribadi dan semua orang punya hak yang sama,” tambah Ahok.

TEKS/FOTO : DETIK.COM




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *