IAIN Raden Fatah Palembang Menuju UIN

penandatangan MoU antara IAIN Raden Fatah Palembang dan Kolej Universiti Darul Quran Islamiyyah Terenggonu Malaysia

penandatangan MoU antara IAIN Raden Fatah Palembang dan Kolej Universiti Darul Quran Islamiyyah Terenggonu Malaysia

PALEMBANG KS-Umat Islam menjadi seken class berbagai aspek, baik itu bidang pendidikan, kesehatan, hukum, sosial maupun politik. Nyatanya, dunia Eropa dan Amerika jadi panutan negara lainnya berbasiskan Islam untuk mengemis serta meminta bantuan soal kehidupan. Perlu MoU antara Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Raden Fatah Palembang dengan Kolej Universiti Darul Quran Islamiyyah Terengganu Malaysia (KUDQI).

“Dulunya Islam itu adalah tujuan dari seluruh dunia guna memelajari dan mendalaminya. Itu kenyataannya. Nah, demi menjawab tantangan dan tuntutan zaman ini, UIN, IAIN seluruh Indonesia khususnya IAIN Raden Fatah Palembang berusaha menjawab problematika tersebut.  Karena itu IAIN Raden Fatah bersiap   alih status menjadi Universitas Islam Negeri sebagai  wujud kepedulian terhadap ketertinggalannya di era sekarang,” demikian tutur Profesor DR  H Aflatun Muchtar, MA, Rektor IAIN Raden Fatah Palembang.

Dalam inti pidatonya saat penandatangan MoU antara IAIN Raden Fatah Palembang dengan Kolej Universiti Darul Quran Islamiyyah Terengganu Malaysia, Juma’t (4/10) di Gedung Seminar pasca Sarjana IAIN Raden Fatah Palembang, Aflatun pun berkata, umat Islam khususnya di provinsi ini hendaknya tak usah kuatir dengan berubahnya status IAIN menjadi UIN. Sebab? Kata Aflatun, sekarang ini umat Islam harus mensejajarkan antara dunia dan akhirat.

“Kami berharap kepada seluruh masyarakat Islam untuk tidak takut dengan berubah statusnya IAIN menjadi UIN. Di mana IAIN sebagai wadah dari ilmu-ilmu agama akan hilang dengan alih statusnya IAIN menjadi UIN. Sebenarnya, dengan berubahnya statusnya IAIN menjadi UIN akan menambah perbendaharaan ilmu umum bagi ummat Islam di dunia khususnya di Sumsel. Juga, kita tidak perlu lagi mengemis-ngemis pada negara Eropa dan Amerika untuk masalah pendidikan. Makanya, kami harapkan pula dari berbagai pihak agar mendukung kepedulian untuk umat Islam di masa mendatang,” Aflatun menyebutkan.

Selanjutnya, Aflatun berucap, dengan adanya penandatangan MoU antara  IAIN Raden Fatah Palembang dengan Kolej Universiti Darul Quran Islamiyyah Terengganu Malaysia ini sebagai bukti bahwa negara-negara Islam mulai bersatu untuk menjadikan negara Islam kembali semula sebagai muara dari segala ilmu.

“Bahkan, di dalam ayat Alquran sudah termuat berbagai aspek bidang ilmu untuk menjawab tantangan dan tuntutan zaman di dunia ini,” cetusnya.

Gayung pun bersambut. Wan Abdullah Wan Shaleh, Rektor Universiti Darul Quran Islamiyyah Terenggonu Malaysia menyambut baik adanya kerjasama antara IAIN dan Kudqi dalam masalah pendidikan. Terlebih dengan akan alih statusnya IAIN menjadi UIN memperkuat bagi Kudqi guna mentransfer mahasiswanya belajar ilmu di IAIN Raden Fatah Palembang.

“Kami mewakili dari Kolej Universiti Darul Quran Islamiyyah Terengganu Malaysia menyambut baik kerjasama dengan IAIN dalam bidang pendidikan. Semoga dengan belajarnya mahasiswa di sini akan dapat mengembangkan ilmu yang akan mereka peroleh itu di negeri jiran nantinya,” pinta Wan Abdullah.

Sebuah bait pujian terlontar dari Wan Abdullah. Ia sangat berbangga sekali dengan suasana pendidikan di lingkungan IAIN Raden Fatah Palembang. Di mata Wan Abdullah IAIN Raden Fatah Palembang sudah banyak memiliki  fakultas yang diiringi dengan program Strata 2 dan Stara 3.

“Jujur, kami tidak salah bekerjasama dengan IAIN Raden Fatah Palembang ini. Apalagi di sini banyak tempat guna mencari dan menggali ilmu khususnya ilmu-ilmu agama. Selain IAIN Raden Fatah Palembang, kami juga menjalin kerjasama dengan IAIN Aceh dan Medan termasuk UIN Jakarta. Semoga pertemuan ini bisa menjalin silaturahmi dan kebersamaan sebagai satu rumpunnya Indonesia dan Malaysia,” ucap Wan Abdullah mantap.

Hadir saat penandatangan MoU antara IAIN Raden Fatah Palembang dan Kolej Universiti Darul Quran Islamiyyah Terenggonu Malaysia ini antara lain wakil Rektor, Direktur PPss, Dekan, wakil Dekan, serta mahasiswa-mahasiswi khususnya dari Malaysia. (ADV)




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *